Khamis, 28 Januari 2010

Rasuah dan bahayanya dalam menentukan kepimpinan


Gejala rasuah politik diketahui umum dan ianya bukan suatu perkara yang dirahsiakan sama sekali pada masa sekarang ini. Lebih teruk lagi, ramai perasuah sekarang ni tidak kisah untuk merahsiakan perbuatan rasuah politik mereka. Malangnya, diakhir-akhir ini, telah ramai generasi muda terlibat dalam gejala ini. Ini jelas membimbangkan, dan amat dikutuk dan dilarang di dalam Islam.

Rasullulah SAW menolak kuasa, pangkat, wanita dan harta yang ditawarkan kafir musyrik Mekah sebagai rasuah untuk baginda meninggalkan tugas murni dan kudus menyebarkan dakwah Islamiah, menegak keadilan sejagat serta iltizam dan istiqamah dalam akhlak yang mulia serta melaksanakan amanah, tanggungjawab dan tugas yang telah diletakkan ke atasnya.
Ia ditolak mentah-mentah oleh baginda kerana Allah SWT demi kepentingan agama, dakwah, ummah dan negara yang mengatasi segala-galanya. Baginda menggambarkan sikap tegasnya kepada seluruh ummah dan dunia apabila menolak rasuah oleh kafir musyrik Mekah melalui pujukan bapa saudaranya, Abu Talib agar baginda tidak meneruskan tugas suci itu dengan sabdanya yang bermaksud : “Wahai bapa saudaraku (Abu Talib), sekalipun mereka meletakkan matahari disebelah tangan kananku, dan bulan disebelah tangan kiriku agar aku meninggalkan (tidak menyebarkan) mempertahankan ajaran Islam ini, nescaya tidak sesekali akan aku tinggalkan sehinggalah Allah SWT memberi kemenangan kepada agama ini atau aku terkorban kerana mempertahankannya.”
Rasuah membawa pengertian yang cukup besar.

-Memberi dan menawarkan sesuatu ganjaran kepada seseorang bertujuan untuk mempengaruhi tindakannya.
-Sogokan atau suapan yang diberikan oleh seseorang kepada pegawai atau petugas atas tujuan tertentu sebagai pemudah cara dalam bentuk wang, pangkat, harta, dan sebagainya.
-Memberi sesuatu kepada seseorang yang ada kekuasaan hukum supaya ia terlepas dari ancaman hukum atau supaya ia mendapat perlakuan istimewa dalam sesuatu urusan.
-Sogokan daripada seorang ke seorang lain untuk tujuan ia dipilih dan dilantik ke atas sesuatu jawatan.

Hukum Rasuah.
-Haram dan berdosa besar, wajib bertaubat nasuha dengan segera.
-Dilaknat oleh Allah dan Rasul.
-Daging yang tumbuh dengan benda-benda yang haram (seperti rasuah), neraka lebih utama untuknya.
-Hilang keberkatan hidup.
-Hidup tidak terdorong ke arah kebajikan dan kebaikan tetapi ke arah kemaksiatan dan kejahatan.
-Kuasa, jawatan, pangkat, kedudukan hasil dari rasuah tiada keberkatan dan tidak kekal, di akhirat akan dimasukkan ke neraka sekiranya ia tidak bertaubat.

Al-Hadis
-Surah Al-Bakarah ayat 188, bermaksud, “Dan janganlah kamu makan (atau mengambil) harta orang-orang lain di antara kamu dengan jalan yang salah, dan janganlah kamu menghulurkan harta kamu (memberi rasuah) kepada hakim-hakim kerana hendak memakan (atau mengambil) sebahagian dari harta manusia dengan (berbuat) dosa, padahal kamu mengetahui salahnya.
-Surah Al Maidah ayat 2, bermaksud, “ Dan hendaklah kamu bertolong-tolongan untuk membuat kebajikan dan bertaqwa, dan janganlah kamu bertolong-tolongan pada melakukan dosa (maksiat) dan pencerobohan.
-Allah SWT melaknat orang yang memberi rasuah dan menerima rasuah serta orang yang menjadi perantara diantaranya.(Hadis Riwayat Ahmad dari Sauban).
-Sesiapa yang membeli pakaian dengan harga 10 darham sedang satu darham daripadanya wang haram, nescay Allah tidak akan menerima ibadat solatnya.(Hadis Riwayat AlBaihaqi)
-Surah Al Rom ayat 41 yang bermaksud, “Telah timbul berbagai kerosakan dan bencana didarat dan dilaut dengan sebab apa yang telah dilakukan oleh tangan manusia (timbulnya yang demikian) kerana Allah SWT hendak merasakan mereka sebahagian daripada balasan perbuatan-perbuatan buruk yang mereka telah lakukan, supaya mereka kembali (sedar dan insaf).

Jadi kajian mendalam perlu dibuat dan membuat penilaian kelemahan sistem berpolitik pada masa sekarang ini. UMNO kena cari jalan dan melaksanakan sistem berpolitik yang lebih baik didalam negara ini. Sistem pengawasan yang mantap, pemantauan, serta penguatkuasaan undang-undang perlu disegerakan, sekiranya UMNO ingin menjadi parti yang kekal relevan demi survival bangsa dan pembawakan islam yang seiring didalam negara ini.

Tiada ulasan:

Catat Komen